Silsilah Nama Android Dari Android Alpha

Silsilah Nama Android Dari Android Alpha
Silsilah Nama Android Dari Android Alpha

halo bestie kembali lagi dengn saya seperti biasa saya akan memberikan info yang menarik mengenai  Silsilah Nama Android Dari Android Alpha  Hal menarik dari versi-versi android adalah penamaannya yang menggunakan nama-nama makanan. Hal ini dilakukan Google agar versi Android mudah diingat.

Silsilah Nama Android Dari Android Alpha

Namun, penggunaan nama-nama makanan ini baru diberikan Google, setelah Android meluncurkan seri ketiganya. Kemudian Google juga tidak lagi menggunakan nama makan pada versi Android terakhirnya.

Silsilah Nama Android Dari Android Alpha
Silsilah Nama Android Dari Android Alpha

Lantas seperti apa penamaan Android sejak awal diluncurkan hingga tahun 2020? Berikut ulasannya untuk Sobat Tekno.

Android Versi 1.0 hingga 1.1 : Alpha dan Beta

Android membuat debut publik resminya pada tahun 2008 dengan Android 1.0. Pada versi ini Android hanya dilengkapi hal-hal yang cukup mendasar pada saat itu, tetapi perangkat lunak tersebut memang menyertakan rangkaian aplikasi Google awal seperti Gmail, Maps, Kalender, dan YouTube, yang semuanya terintegrasi ke dalam sistem operasi.

Android Versi 1.5: Cupcake

Rilis awal tahun 2009 tradisi nama versi Android yang lucu lahir yakni Android 1.5 Cupcake. Cupcake memperkenalkan banyak penyempurnaan pada antarmuka Android, termasuk papan ketik di layar pertama. Sesuatu yang diperlukan saat ponsel mulai meninggalkan model papan ketik fisik.

Cupcake juga menghadirkan kerangka kerja untuk widget aplikasi pihak ketiga, yang dengan cepat akan berubah menjadi salah satu elemen Android, dan menyediakan opsi platform pertama untuk merekam video.

Android Versi 1.6: Donut

Android 1.6, Donut, diluncurkan pada musim gugur 2009. Donat mengisi beberapa kekurangan penting diAndroid, termasuk kemampuan OS untuk beroperasi pada berbagai ukuran dan resolusi layar yang berbeda. Donut dukungan untuk jaringan CDMA seperti Verizon.

Android Versi 2.0 dan 2.1 : Eclair

Eclair menghadirkan wallpaper animasi ke Android serta fungsi ucapan-ke-teks pertama di platform. Dan itu membuat gelombang untuk menyuntikkan kemampuan pinch-to-zoom eksklusif iOS ke dalam Android. Hal ini menjadi sebuah langkah yang sering diangap sebagai percikan yang memicu “perang termonuklir” jangka panjang antara Apple melawan Google.

Android Versi 2.2: Froyo

Hanya empat bulan setelah Android 2.1 tiba, Google menghadirkan Android 2.2, Froyo, yang sebagian besar untuk peningkatan kinerja. Froyo memang menghadirkan beberapa fitur penting termasuk penambahan dok yang sekarang menjadi standar di bagian bawah layar beranda serta inkarnasi pertama dari Tindakan Suara, yang memungkinkan Anda melakukan fungsi dasar seperti mendapatkan petunjuk arah dan membuat mencatat dengan mengetuk ikon dan kemudian mengucapkan perintah.

Khususnya, Froyo juga membawa dukungan untuk Flash ke peramban web Android – sebuah opsi yang signifikan baik karena penggunaan Flash yang meluas pada saat itu dan karena pendirian keras Apple untuk tidak mendukungnya di perangkat selulernya sendiri. Apple akhirnya akan menang, tentu saja, dan Flash akan menjadi jauh lebih jarang. Tetapi kembali ketika masih ada di mana-mana, dapat mengakses web penuh tanpa black hole adalah keuntungan asli yang hanya dapat ditawarkan oleh Android.

Android Versi 2.3: Gingerbread

Identitas visual pertama Android yang sebenarnya mulai menjadi fokus dengan rilis Gingerbread pada 2010. Hijau cerah telah lama menjadi warna maskot robot Android, dan dengan Gingerbread, ini menjadi bagian integral dari tampilan sistem operasi. Hitam dan hijau digunkan seluruh UI saat Android memulai langkah lambatnya menuju desain yang khas.

Android 3.0 hingga 3.2: Honeycomb

Periode Honeycomb 2011 adalah waktu yang aneh untuk Android. Android 3.0 hadir ke dunia sebagai rilis khusus tablet untuk menyertai peluncuran Motorola Xoom, dan melalui pembaruan 3.1 dan 3.2 berikutnya, ia tetap menjadi entitas tablet-eksklusif dan close source.

Di bawah bimbingan kepala desain baru, Matias Duarte, Honeycomb memperkenalkan UI yang dirancang ulang secara dramatis untuk Android. Honeycomb memiliki desain “holografik” seperti ruang angkasa yang menukar warna hijau merek dagang platform dengan biru dan menekankan pada penggunaan ruang layar tablet secara maksimal.

Meskipun konsep antarmuka khusus tablet tidak bertahan lama, banyak ide Honeycomb yang menjadi dasar untuk Android yang kita kenal sekarang. Perangkat lunak tersebut menjadi yang pertama menggunakan tombol di layar untuk perintah navigasi utama Android.

Android 4.0: Ice Cream Sandwich

Dengan Honeycomb bertindak sebagai jembatan dari yang lama ke yang baru, Ice Cream Sandwich – juga dirilis pada tahun 2011 – berfungsi sebagai platform resmi masuk ke era desain modern. Rilis ini menyempurnakan konsep visual yang diperkenalkan Honeycomb serta menyatukan kembali tablet dan ponsel dengan visi UI tunggal yang terpadu.

ICS menghilangkan sebagian besar tampilan “holografik” Honeycomb tetapi tetap menggunakan warna biru sebagai sorotan di seluruh sistem. Dan itu membawa elemen sistem inti seperti tombol di layar dan tampilan seperti kartu untuk pengalihan aplikasi.

Android 4.0 juga menjadikan menggesek sebagai metode yang lebih integral untuk berkeliling sistem operasi, dengan kemampuan perasaan revolusioner untuk menghapus hal-hal seperti notifikasi dan aplikasi terbaru.

Nama Android 4.1 hingga 4.3: Jelly Bean

Tersebar di tiga versi Android yang berpengaruh, rilis Jelly Bean tahun 2012 dan 2013 mengambil fondasi baru ICS dan membuat langkah berarti dalam menyempurnakan dan mengembangkannya. Rilis tersebut menambahkan banyak ketenangan dan kesempurnaan ke dalam sistem operasi dan sangat membantu dalam membuat Android lebih menarik bagi pengguna.

Dukungan multipengguna juga ikut berperan, meskipun pada tablet hanya pada saat ini, dan versi awal panel Pengaturan Cepat Android muncul pertama kali. Jelly Bean mengantarkan sistem yang sangat canggih untuk menempatkan widget di layar kunci Anda juga – sistem yang, seperti banyak fitur Android lainnya selama bertahun-tahun, diam-diam menghilang beberapa tahun kemudian.

Android 4.4: KitKat

Rilis KitKat akhir 2013 menandai berakhirnya era kelam Android, karena warna hitam Gingerbread dan blues Honeycomb akhirnya keluar dari sistem operasi. Latar belakang yang lebih terang dan sorotan yang lebih netral menggantikan tempatnya, dengan bilah status transparan dan ikon putih memberi OS tampilan yang lebih kontemporer.

Android 4.4 menjadi versi pertama yang mendukung “Oke, Google” – tetapi di KitKat, permintaan aktivasi bebas genggam hanya bekerja saat layar Anda sudah aktif dan Anda berada di layar beranda atau di dalam aplikasi Google.

Nama Android Versi 5.0 dan 5.1: Lollipop

Google menciptakan kembali Android dengan merilis Android 5.0 Lollipop pada musim gugur 2014. Lollipop meluncurkan standar Material Design yang masih diterapkan hingga kini, dan membawa tampilan yang benar-benar baru.

Lollipop memperkenalkan banyak fitur baru ke dalam Android, termasuk kontrol suara yang benar-benar bebas genggam melalui perintah “OK, Google”. Sayangnya, itu banyak berubah, pada versi ini juga ditemukan banyak bug yang mengganggu dan tidak sepenuhnya dapat diperbaiki sampai rilis 5.1 tahun berikutnya.

Android Versi 6.0: Marshmallow

Dalam skema besar, Marshmallow 2015 adalah rilis Android yang cukup kecil – yang tampak lebih seperti pembaruan tingkat 0,1. Tapi itu memulai tren Google merilis satu versi Android utama per tahun.

Elemen Marshmallow yang paling menarik perhatian adalah fitur pencarian layar yang disebut Now On Tap. Google tidak pernah cukup menyempurnakan sistem dan akhirnya diam-diam menghentikan mereknya dan mengeluarkannya dari garis depan pada tahun berikutnya.

Android 6.0 memang memperkenalkan beberapa hal dengan dampak yang bertahan lama, termasuk izin aplikasi yang lebih terperinci, dukungan untuk pembaca sidik jari, dan dukungan untuk USB-C.

Nama Android Versi 7.0 dan 7.1: Nougat

Rilis Android Nougat, Google 2016 menyediakan Android dengan mode layar terpisah, sistem bundel-by-app baru untuk mengatur pemberitahuan, dan fitur Penghemat Data. Nougat menambahkan beberapa fitur yang lebih kecil tetapi masih signifikan, juga, seperti pintasan mirip Alt-Tab untuk berpindah antar aplikasi.

Nama Android Versi 8.0 dan 8.1: Oreo

Android Oreo menambahkan berbagai kemudahan ke platform, termasuk mode picture in picture, opsi penundaan pemberitahuan, dan saluran pemberitahuan yang menawarkan kontrol yang baik atas bagaimana aplikasi dapat memperingatkan pengguna.

Rilis tahun 2017 juga menyertakan beberapa elemen penting yang mendekatkan tujuan Google untuk menyelaraskan Android dan Chrome OS serta meningkatkan pengalaman menggunakan aplikasi Android di Chromebook, dan ini adalah versi Android pertama yang menampilkan Project Treble.

Nama Android Versi 9: Pie

Aroma Android Pie yang baru dipanggang, alias Android 9, tercium ke dalam ekosistem Android pada Agustus 2018. Perubahan paling transformatif pada Pie adalah sistem navigasi gerakan / tombol hybrid, yang menukar tombol Back, Home, dan Overview tradisional Android menjadi besar, tombol Beranda multifungsi dan tombol Kembali kecil yang muncul di sampingnya sesuai kebutuhan.

Pie juga menyertakan beberapa fitur produktivitas yang patut diperhatikan, seperti sistem balasan yang disarankan universal untuk pemberitahuan pesan, dasbor baru kontrol Digital Wellbeing, dan sistem yang lebih cerdas untuk manajemen daya dan kecerahan layar.

Dan, tentu saja, tidak ada kekurangan kemajuan yang lebih kecil tetapi masih signifikan yang tersembunyi di seluruh pengisian Pie, termasuk cara yang lebih cerdas untuk menangani hotspot Wi-Fi, sentuhan selamat datang ke mode Penghemat Baterai Android, dan berbagai peningkatan privasi dan keamanan.

Android Versi 10

Google merilis Android 10 – versi Android pertama yang melepaskan huruf dana nama makan dan hanya dikenal dengan angka, pada bulan September 2019. Ini adalah versi Android yang sekarang dikirimkan di sebagian besar perangkat baru, dan perlahan tapi pasti masuk ke ponsel yang ada di seluruh dunia

Perangkat lunak ini menghadirkan antarmuka yang sepenuhnya ditata ulang. Android kali ini menghilangkan tombol Kembali. Dan perangkat lunak ini memiliki banyak perbaikan penting lainnya, termasuk sistem perizinan yang diperbarui yang memberi Pengguna lebih banyak kendali atas bagaimana dan kapan aplikasi dapat mengakses data lokasi serta sistem yang diperluas untuk melindungi pengenal perangkat unik yang dapat digunakan untuk melacak aktivitas perangkat dari waktu ke waktu.

Itulah nama-nama Android sejak versi 1.0 hingga Android 10. Kedepan, mungkin akan ada Android versi selanjutnya yang diprediksi akan meluncur pada tahun 2021.

  • nama versi android 11
  • nama android 9
  • nama android 14
  • versi android tertinggi sekarang
  • nama android 13
  • versi android terbaru 12versi android terbaru 2022
  • urutan os android terbaru

Related posts